Pengertian Balok Girder Beton dan Box Girder Beton

Balok Gider Beton:
Balok gider beton adalah elemen struktural yang umumnya terbuat dari beton yang digunakan dalam konstruksi jembatan, gedung, atau infrastruktur lainnya. Balok ini memiliki bentuk mirip dengan balok kayu, tetapi terbuat dari beton yang kuat dan tahan lama. Balok gider beton digunakan untuk mendukung beban dari atasnya dan mentransfernya ke penopang atau tiang di bawahnya. Mereka sering digunakan dalam susunan berulang (multiple-span) untuk membentuk jembatan atau sebagai bagian dari struktur lainnya. Balok gider beton memiliki kemampuan tahan terhadap beban yang cukup besar dan sering digunakan dalam proyek konstruksi besar.

Box Girder:
Box girder adalah jenis khusus dari balok gider beton yang memiliki bentuk penampang melintang yang menyerupai kotak atau segi empat. Box girder biasanya digunakan dalam jembatan, flyover, atau struktur lain yang memerlukan kekuatan tambahan dan tahan terhadap beban lateral seperti angin atau gempa bumi. Struktur ini memiliki penampang yang tertutup, sehingga mampu menyediakan kekuatan tambahan dan stabilitas. Box girder juga dapat memiliki berbagai ukuran dan konfigurasi sesuai dengan kebutuhan desain proyek tertentu.



Jenis Girder Beton

1. I Girder
I girder merupakan gelagar berbentuk balok huruf I yang terbuat dari bahan komposit atau non-komposit. Girder jenis ini paling sering digunakan dalam pembangunan jembatan di Indonesia, semua produsen pasti menyediakan dan menerima pembuatan secara custom.
  Gelagar yang juga disebut dengan PCI girder ini memiliki desain yang ramping layaknya letter I. Keunggulan yang ditawarkan antara lain, mudah dalam pemasangan, daya tahan yang lama dan harga yang ekonomis.
Pada konstruksi jembatan, PCI girder bertugas menyalurkan beban berat girder dan beban kendaraan ke bagian struktur bawah yang bernama abutment. Tujuannya untuk menghindari terjadinya persimpangan gaya.

2. U Girder
Sesuai dengan namanya, gilder ini memiliki bentuk U karena dibuat dari cetakan beton berbentuk huruf tersebut. Dibanding jenis lain, U girder yang diadopsi dari Perancis ini masih belum banyak digunakan di Indonesia lantaran tak semua produsen memiliki cetakan U.

Karakteristik dari girder jembatan berbentuk U adalah bentuk yang tipis dan langsing sehingga sangat ideal untuk pembangunan jembatan di atas lahan sempit. Meskipun desainnya ramping, struktur U shape girder tetap memiliki ketahanan yang tinggi.

3. Box Girder
Box Girder merupakan beton baja berbentuk kotak atau trapesium yang digunakan pada konstruksi jembatan yang membentang panjang. Walaupun identik dengan kotak, nyatanya bentuk trapesium sering dipilih lantaran lebih efisien dalam penggunaannya.

4. Balok Girder
Balok gider, atau sering disebut juga sebagai “girder,” adalah elemen struktural berbentuk balok yang digunakan dalam konstruksi untuk menopang beban pada suatu struktur. Balok gider dapat terbuat dari berbagai bahan, termasuk beton bertulang, baja, atau kayu, tergantung pada aplikasi dan persyaratan desain.

Fungsi Utama Balok Gireder Beton dan Box Girde Beton

Fungsi utama dari balok gider beton dan box girder beton adalah sebagai berikut:

Balok Gider Beton:

1. Menahan Beban Struktural: Balok gider beton digunakan untuk menahan beban struktural seperti beban lantai, atap, dinding, dan elemen-elemen lain dari sebuah bangunan. Mereka mendistribusikan beban ini ke pilar atau tiang penyangga.

2. Membentuk Struktur Bangunan: Balok gider beton membentuk kerangka dasar struktur bangunan. Mereka digunakan untuk membentuk lantai, atap, dan tangga dalam bangunan.

3. Memberikan Kekuatan Tambahan: Tulangan baja yang ada di dalam balok gider beton memberikan kekuatan tambahan dan membantu mencegah retak atau perubahan bentuk yang tidak diinginkan.

4. Stabilitas Struktural: Balok gider berkontribusi pada stabilitas struktural keseluruhan bangunan, dan mereka terutama penting dalam mengatasi beban horizontal seperti angin atau gempa bumi.

Box Girder Beton:

1. Mendukung Jembatan dan Terowongan: Box girder beton digunakan secara luas dalam konstruksi jembatan dan terowongan sebagai elemen utama yang menopang lintasan jalan, rel kereta api, atau jalur transportasi lainnya di atasnya.

2. Menyediakan Daya Tahan: Box girder beton memiliki daya tahan yang tinggi terhadap beban berat, angin, cuaca, dan korosi. Mereka dirancang untuk bertahan dalam kondisi lingkungan yang keras.

3. Membentuk Struktur yang Lebih Kuat: Bentuk kotak dari box girder memberikan kekuatan yang lebih besar daripada balok gider konvensional, membuatnya ideal untuk jembatan yang harus menahan beban yang signifikan.

4. Memungkinkan Lalu Lintas Dibawahnya: Karena ruang bagian bawahnya yang besar, box girder beton memungkinkan lalu lintas seperti kendaraan, kereta api, atau sungai untuk melewati di bawah struktur dengan sedikit atau tanpa gangguan.

5. Estetika: Box girder beton juga bisa dirancang secara estetis, menjadikannya pilihan yang baik untuk proyek jembatan yang harus memperhatikan tampilan visual, terutama jika jembatan tersebut melewati daerah perkotaan atau bersejarah.

Dalam kedua kasus, baik balok gider beton maupun box girder beton adalah elemen struktural yang penting dalam konstruksi bangunan dan infrastruktur, dengan masing-masing fungsi khususnya untuk mendukung beban dan kondisi lingkungan yang berbeda.

Kegunaan Balok Gireder Beton dan Box Girder Beton

Balok gider beton dan box girder beton memiliki kegunaan yang serupa dalam konstruksi struktural, terutama dalam pembangunan jembatan dan viaduct. Berikut adalah penjelasan lebih rinci tentang kegunaan keduanya:

Balok Gider Beton:
Balok gider beton digunakan untuk mendukung beban vertikal dan horizontal pada struktur jembatan dan viaduct.
Mereka dapat digunakan sebagai elemen utama atau komponen pendukung dalam konstruksi jembatan untuk menciptakan struktur yang tahan lama dan kuat.
Balok gider beton sering digunakan dalam jembatan yang memiliki bentang yang relatif kecil atau sedang.

Box Girder Beton:
Box girder beton adalah varian dari balok gider yang memiliki penampang melintang berbentuk kotak atau persegi panjang.
Mereka digunakan dalam struktur jembatan dengan bentang yang lebih besar dan beban yang lebih berat.
Box girder beton memiliki kekuatan yang lebih besar dibandingkan dengan balok gider biasa karena bentuknya yang menampung lebih banyak beton di dalamnya.
Box girder beton juga memberikan perlindungan yang baik terhadap korosi karena betonnya yang tebal dan penutup yang kuat.

Keduanya digunakan untuk mendukung berbagai jenis kendaraan dan beban lainnya yang melintasi jembatan atau viaduct. Kegunaan utama dari balok gider beton dan box girder beton adalah untuk menciptakan struktur yang kuat, tahan lama, dan aman dalam transportasi darat, rel kereta api, dan sektor infrastruktur lainnya. Pemilihan antara keduanya tergantung pada faktor-faktor seperti bentang jembatan, beban yang diharapkan, dan kondisi lingkungan setempat.

Perbedaan Balok Gireder Beton dan Box Girder Beton

Perbedaan utama antara balok gider beton (concrete girder) dan box girder beton adalah dalam bentuk penampang melintang mereka dan seberapa besar beban yang dapat mereka tangani. Berikut adalah perbedaan utama antara keduanya:

1. Bentuk Penampang Melintang:

Balok Gider Beton: Penampang melintang balok gider beton umumnya berbentuk I atau persegi panjang. Mereka memiliki penampang melintang yang relatif sederhana dan terdiri dari atas dan bawah yang sejajar, serta dinding vertikal yang menghubungkannya.

Box Girder Beton: Box girder beton memiliki penampang melintang yang berbentuk kotak atau persegi panjang. Ini berarti mereka memiliki dua dinding vertikal yang menghubungkan atas dan bawah, menciptakan penampang melintang berongga seperti “kotak.” Karena bentuknya yang lebih kompleks, box girder dapat menahan beban yang lebih besar.

2. Kemampuan Menahan Beban:

Balok Gider Beton: Balok gider beton biasanya digunakan dalam jembatan dengan bentang yang lebih kecil dan beban yang relatif lebih ringan. Mereka memiliki kemampuan yang cukup baik untuk menangani beban jembatan biasa dan kendaraan.

Box Girder Beton: Box girder beton digunakan dalam jembatan dengan bentang yang lebih besar dan beban yang lebih berat. Bentuk penampangnya yang berongga memberikan kekuatan yang lebih besar dan kemampuan untuk menangani beban yang lebih besar dibandingkan dengan balok gider biasa.

 3. Perlindungan Terhadap Korosi:

Balok Gider Beton: Balok gider beton cenderung memiliki perlindungan yang lebih sedikit terhadap korosi karena permukaan beton terbuka pada sisi-sisi vertikalnya.

Box Girder Beton: Box girder beton memiliki perlindungan yang lebih baik terhadap korosi karena dinding vertikal yang menyelimutinya dapat melindungi beton dari unsur-unsur lingkungan yang merusak.

Pemilihan antara balok gider beton dan box girder beton tergantung pada berbagai faktor, termasuk bentang jembatan, beban yang diharapkan, dan kondisi lingkungan setempat.

Lihat Disini : Jual U Ditch Terdekat

Sekian pembahasan mengenai Balok Girder Beton dan Box Girder Beton. Semoga dapat bermanfaat dan menambah wawasan anda.

INDONUSA CONBLOCK – Distributor U-Ditch, Konblok, Buis Beton, Kanstin Taman, Pagar Panel Beton  

Informasi Produk & Layanan

Chat via WhatsApp dengan Tim Sales Indonusa sekarang juga!